#BelajarBerkelanjutan : Tiga Hal yang Bikin Nagih Belajar

07.52


YUHUUUU!!!
Masa-masa SMA sudah selesai dan saatnya memulai perjuangan sebagai seorang calon mahasiswa ๐Ÿ˜
Akhirnya setelah berjuang setengah mampus dengan segala ujian dan seleksi perguruan tinggi, akhirnya aku lolos di Sastra Rusia Unpad via jalur SBMPTN! Epic banget gak si :)

screenshot pengumuman SBMPTN

Bener-bener udah ga bisa lagi nyari padanan kata yang pas buat mengekspresikan perasaan syukur, bahagia, dan terharu atas hadiah yang Tuhan berikan pada tgl 3 Juli kemarin.

Semua perjuangan yang dilakukan rasanya terbayar sudah. Ngerasain susahnya ngebagi waktu buat belajar materi SBM yang seabrek, ngelembur materi sampe pagi, nyuri-nyuri waktu belajar SBM pas pelajaran di kelas, dan banyaaak lagi!

But heeey... Ibra, YOU DESERVED IT :)
Aku akuin SBMPTN ini bener-bener ujian yang bisa dikatakan "ngerubah pribadi aku". Aku adalah siswa SMK Teknik, dan aku ingin kuliah di jurusan soshum. Aku ga tau apa itu sosiologi, ekonomi, geografi. Sejarah pun cuma belajar ala kadarnya.

Bisa dikatakan Zenius ikut berperan penting banget dalam proses aku belajar dan mempersiapkan diri untuk ujian SBMPTN ini. Dari aku yang sebelumnya belajar KARENA NILAI, kini aku sadar kalau kita harus belajar KARENA BUTUH. Belajar KARENA HAUS AKAN ILMU.

So, gimana si ceritanya? Haha..
Cekidot!




***
A YEAR BEFORE SBMPTN 2018

Bisa dibilang aku sudah mulai prepare SBMPTN sejak kenaikan kelas 12. Sadar akan keganasan SBMPTN, aku bener-bener mulai nyari buku yang bisa ngebantu aku belajar materi SBMPTN soshum.
Waktu itu aku dapet hibahan SEABREK buku ekonomi dari temenku Fahira (sekarang di Fahut UGM) dan buku persiapan UN Geografi yang aku fotokopi dari perpus kota.
Reaction waktu itu?

Kaget. MATERINYA BANYAK BETUL. Materi anak SMA IPS 3 tahun harus kuselesaikan dalam 1 tahun. Disitu aku bener-bener pesimis. Ditambah itu baru 2 mapel saja. Masih ada beberapa mapel lain.
Walaupun awalnya berat, tapi aku tetep coba belajar si. Sedikit demi sedikit aku mulai paham tentang materi ekonomi dan geografi. Selama kurang lebih 6 bulan penuh aku berkutat dengan kedua mapel itu. Tapi ada satu hal yang ngeganggu aku. PROGRESSKU CUMA DISITU-SITU SAJA.

Setiap aku berganti bab, SELALU SAJA aku melupakan bab yang kupelajari sebelumnya. Jadi aku harus kembali belajar materi awal, dan siklus itu selalu berulang. BAYANGIN, SELAMA 6 BULAN AKU BERKUTAT DI LINGKARAN YANG SAMA!

Jujur, itu terjadi nggak cuma terhadap materi SBMPTN. Dalam proses KBM sekolah pun aku merasakan hal yang sama. Katakanlah minggu ini aku belajar materi Orde Lama di sekolah. Ketika ulangan, aku bisa ngelewatin itu dan dapet nilai baik. Minggu berikutnya ganti materi. Bisa dipastikan aku mulai lupa dengan materi Orde Lama! Efeknya? Ketika UAS, aku bener-bener seperti belajar dari awal lagi. Ngulang dari bab pertama, bikin rangkuman sesingkat-singkatnya, ngapalin pake singkatan berharap biar keinget terus. Tentu saja itu SANGAT NGGAK EFEKTIF!

Belajar itu adalah beban. Belajar itu melelahkan. Belajar biar dapat nilai bagus, selamat dari ancaman orang tua, guru, dan BK. Belajar adalah segala sesuatu yang terkait dengan baca buku tebel, nyatet pembahasan guru di kelas, latihan soal, hafalan, bikin rangkuman pas mau ulangan, dan ulangan dapat nilai bagus. TRUE?

Bisa nggak si kita menikmati proses belajar?
Bisa nggak si materi yang udah kita pelajari tetap melekat di otak?
Ada nggak si cara belajar yang enak dan ga menjemukkan?

JAWABANNYA TERNYATA BISA DAN ADA!
Dan ini kutemukan setelah aku memutuskan buat make Zenius.

logo Zenius

Buat yang belum tau, Zenius.net adalah platform pembelajaran online yang menyajikan buanyaaak sekali video pembelajaran mulai dari jenjang SD, SMP, dan SMA. Selain itu, ada juga video-video khusus untuk mempersiapkan SBMPTN dan beragam ujian mandiri seperti UTUL UGM, SIMAK UI, dan USM STAN.
Nah di Zenius, aku mengangkap kalo kita tidak boleh asal belajar. Belajar itu ada caranya sendiri agar kita bisa menikmati prosesnya. Apa saja itu?

1. UBAH MINDSET

ilustrasi mindset (sumber : https://www.istockphoto.com/illustrations/mindset)

Ini adalah hal pertama yang harus dilakuin karena PENTING BANGET. Berkali-kali di video Zenius, bang Sabda (salah satu tutor Zen) menekankan bahwa “belajar itu bukan sekedar buat nyari nilai aja”, "munculkan pertanyaan why, why and why tiap kali lo belajar jadi lo akan semakin kepo ketika belajar dan juga bisa nikmatin prosesnya".

Aku paham ucapan itu setelah baca-baca artikel di blog Zenius. Semua artikel disitu ARE AMAZING! Segala hal dibahas, kayak ngukur jarak matahari dari bumi, sejarah jalan tol, pentingnya vaksinasi, dan buanyaaak lagi. Semua ditulis dengan cerdas dan menggunakan pendekatan ilmiah.

Contohnya ketika aku baca artikel tentang kebijakan subsidi. Wah gila. Ternyata kalo semua hal disubsidi, bisa memberikan dampak mematikan buat negara. Fix, ini bikin aku melek dan ga gampang nyalahin kebijakan negara. Dari situ aku juga makin kepacu buat explore materi ekonomi yang lain.

2. PAHAMI KONSEP

Zenius video diputar di HP

Mindset udah oke, sekarang coba start belajar dari konsep. Kedengerannya simpel, tapi yakinkah sesederhana itu?

Aku sendiri betul-betul paham akan "belajar dari konsep" setelah nontonin video-video Zen. GILA BANGET!! Ternyata INI LHO yang selama ini aku lewatin.

Di Zen, materi IPS bukan lagi tentang banyak-banyak menghafal.
Materi Inggris bukan lagi tentang ngapalin tenses yang rumit.
Matematika bukan lagi tentang rumus-rumus mengerikan.

Saking amaze-nya sama video di Zen, aku nyesel abis kenapa ga kenal Zen dari dulu banget!

3. DELIBERATE PRACTICE

Di Zen, aku dikenalkan dengan istilah Deliberate Practice (DP). Apa itu DP? Singkatnya, DP adalah gimana caranya kita ngelatih apa yang kurang dan sulit secara berulang-ulang dilatih terus sampai lancar, sampai bener-bener ngerti dan bisa banget.

Kalo di terapin di proses belajar, DP itu bukan tentang banyakin ngerjain latihan soal campuran. DP itu adalah latihan dasar dan spesifik terus-terusan dan kalo udah ngerasa mantep banget, baru belajar hal yang lain.

Kalo kamu tertarik pingin tau lebih lanjut tentang DP, bisa klik 2 link dibawah ini :

Dan kalau pingin denger versi audionya bisa download disini.

***

Well, itu tadi 3 hal pokok yang aku dapatkan selama aku belajar di Zen. Pokoknya, Zen sukses merangsang otakku menjadi lebih kepo dan kritis. Dari yang tadinya aku belajar karena nilai, kini aku sadar akan pentingnya belajar karena BUTUH. Harapan agar menciptakan siswa yang belajar berkelanjutan pun tercapai, seperti cita-cita Zen. Dalam waktu 3 bulan yang tersisa sebelum SBMPTN, aku bersyukur banget bisa ngejar semua ketertinggalanku dan berhasil menaklukkan SBMPTN.

So, makasih banyak Zen!
PS : Abis lulus, pingin deh kerja di Zen haha. Jadi tutor kece yang bisa bikin anak-anak SMA jadi semangat belajar wkwk.

You Might Also Like

7 komentar

  1. Wah, setuju banget. zenius cocok buat semua kalangan baik pelajar maupun umum, asalkan ada tekad yang besar untuk belajar. Karena, dengan niat akan menjadikab kita kuat untuk dapat menggapainya..

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. u deserve it bro!! emang bener sih si zenius ini hebat dalam aplikasi,bikin mudah dimengerti bagi kalangan muda,ga ngebosenin banget.. wish u luck and hope zenius read ur dream job!!

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. Ditengah menjamurnya bimbel online sejenis zenius.. Dimataku zenius numero uno. Setuju banget! Belajar bukan sekadar belajar! Selama ini aku juga berpikir belajar itu cuman buat menjembatani kita supaya dapet reward nilai, ya cuman itu! (sempit banget ga sih?) dan sama seperti yang penulis ini sampaikan, zenius membuka tabir belajar yang sesungguhnya, esensi belajar jadi lebih berbeda, ga sekadar tau Y = R + W + I + P (menghitung dengan metode pendekatan pendapatan nasional) atau Y = (PXQ) 1 + (PXQ) 2 +.....(PXQ)n (pendekatan pengeluaran nasional), tapi kita diajarkan untuk tahu dari mana asal rumus-rumus disertai juga dengan visualisasi bagaimana kondisi yang sesungguhnya. Masih banyak lagi benefit selama menjadi user zenius, kalau saya menulis semua apa yang saya pikirkan mengenai zenius di kolom komentar ini.. Takut terlihat ada blog didalam blog. Hehe..


    .
    .

    Btw overall tulisannya rapih dan alurnya dapat dipahami dengan baik, wish u luck.

    BalasHapus
  6. Pendidikan memang sangat penting.
    Kita harus menuntut ilmu dari dilahirkan sampai meninggal.

    Btw, keren min kuliahnya sastra rusia.. Mantapp..

    Salam : konten gaptek

    BalasHapus
  7. Aku akuin SBMPTN ini bener-bener ujian yang bisa dikatakan "ngerubah pribadi aku" . Nah ini setuju banget. Emang bener sih.

    Zenius emang mantap, keren beeett. Tulisan ini juga ga kalah kerennya! Good luck

    BalasHapus

Search