Perjuangan Lintas Jurusan Siswa SMK, Part 1 : SNMPTN

22.28



Hi guys!
Seperti yang kalian tau, saat ini aku sedang diambang kebingungan mencari-cari tempat kuliah. Di tulisan kali ini, aku pingin ngeshare tentang pengalaman daftar SNMPTN 2018. Buat kalian yang mungkin belum tau apa itu SNMPTN, aku kasih tau dulu.

Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri atau biasa disingkat SNMPTN adalah salah satu bentuk jalur seleksi penerimaan mahasiswa untuk memasuki perguruan tinggi negeri yang dilaksanakan serentak seluruh Indonesia, selain seleksi mandiri (melalui Ujian Mandiri) serta Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN). Untuk info lebih lengkapnya bisa kunjungi web SNMPTN disini.

KEBINGUNGAN 1 : LINTAS JURUSAN?
Jujur, beberapa orang pasti pernah ngerasain hal ini. Anak IPA tapi pingin kuliah di jurusan IPS. Atau anak IPS tapi berjiwa IPA. Aku pun sama. SMK Broadcasting tapi gamau nerusin broadcasting.

Sebetulnya aku sudah mengerti mau kemana. Dari dulu aku pingin masuk jurusan Hubungan Internasional atau Psikologi. HAH? Lintas jurusan?  Yep. Aku memutuskan buat murtad dari ilmu broadcasting (yang notabene ada di rumpun Teknik/Saintek kalau di SMK).

Menurut beberapa artikel yang aku baca, lintas jurusan di SNMPTN itu kecil peluang diterimanya. Mending ambil yang selinier dengan jurusan. Hal ini berlaku buat SMA dan SMK. Tapi ya namanya udah ga minat. Tiga tahun menggeluti bidang broadcasting, bikin aku bener-bener sadar kalau ini bukan passionku.

Akhirnya, setelah minta saran sana-sini, aku mantepin hati. Fix! Aku mau lintas jurusan.

KEBINGUNGAN 2 : MILIH KAMPUS YANG SESUAI NILAI RAPOR
Nah, ini nih kebingungan kedua. SNMPTN kan penilaiannya make nilai rapor. Dan jujur, rapor aku juga ga bagus-bagus amat. Sialnya, baik jurusan HI ataupun Psikologi sama-sama banyak peminatnya. Otomatis mereka punya grade/standar yang tinggi dong. Yang daftar kesana juga ga sembarangan siswa. Disini aku mulai agak pesimis sama impianku. Sempet kepikiran, "Apa aku ambil Ilmu Komunikasi aja ya?". Which is ilkom sama broadcasting kan sejalur. Peluang diterimanya gede.

Di tahap ini, ortuku bener-bener nekanin ke aku agar milih jurusan yang sesuai passion. Soalnya aku yang bakal ngejalanin itu semua. Jangan sampai ngerasa terbebani sama pilihan yang kamu ambil.

Lalu, aku kembali ngebuka web SNMPTN untuk ngelihat statistik peminat dan daya tampung jurusan yang kupilih. Pertama, aku lihat HI UNS dan GILA WOOOY. Peminatnya 1000, daya tampung cuman 30an orang (lupa angka pastinya). Kedua aku lihat Psikologi di beberapa kampus kayak UNS, Undip, Unnes, dsb. INI LEBIH GILA. Peminat Psikologi jauh di atas HI. Disini, aku bener-bener pesimis. Bisa nggak tembus dengan nilai raporku yang segitu?

As the time goes on.. aku mutusin buat tetap berpegang teguh dengan impianku untuk kuliah di HI. Dan kampus yang kupilih adalah.. Universitas Sebelas Maret (UNS). Siapa tau rejekiku emang disitu kan?

Sedangkan untuk pilihan kedua dan ketiga, aku nyoba buat nyari jurusan yang "agak" sepi peminat tapi masih sesuai sama minatku. Pilihan itu jatuh ke jurusan.. ILMU SEJARAH UNS dan SASTRA JERMAN Unesa.

HAH? Ilmu Sejarah? Sastra Jerman? Yup, sejarah memang salah satu pelajaran favoritku dan aku juga punya impian buat kerja di LIPI. Jadi sejarawan, nemuin fosil, belajar masa lalu, mereka-reka peristiwa yang sudah lampau, kedengerannya keren.

Lalu Sastra Jerman? Kalau yang ini lebih ke hobi. Aku suka belajar bahasa asing dan ketika kelas 10, aku sempet bisa bahasa jerman sampai di level A1 COOY! Dan itu murni otodidak. Aku bangga dengan pencapaianku saat itu. Tapi karena kesibukan di sekolah dan aku gak nemuin partner yang bisa kuajak ngobrol pake bahasa jerman, ya udah. Sedikit demi sedikit aku lupa sama bahasa jerman. Harapannya sih, kalau keterima di Sastra Jerman, aku pingin kerja di Kedutaan Jerman atau jadi guru bahasa di Goethe Institut. As simple as that.


Kartu SNMPTN aing

HASIL SNMPTN
Well, aku sudah mencoba buat sadar diri. Aku sadar kalau rapotku itu pas-pasan, makanya aku nurunin egoku buat masuk jurusan yang banyak peminatnya. Aku juga udah mencoba berstrategi dalam memilih PTN, udah minta doa restu orang tua, dan segala macem. Tapi keputusan ada di tangan panitia. Aku cuman bisa berdoa agar lolos SNMPTN 2018, biar aku ga usah ikutan SBMPTN.

But, the ending is.. this is not my time. AKU GAGAL.


Yaaa aku tau si kalau jangan berharap sama SNMPTN. Aku juga prepare buat SBMPTN kok. Tapi tetap saja, harapan buat lolos SNM itu timbul dengan sendirinya *jiaaaah.
Aku percaya Tuhan punya rencana baik untukku. Tuhan masih ingin aku berjuang di SBMPTN. Nggak pingin aku sombong karena lolos SNM. Tuhan masih ingin agar aku belajar dan berjuang lagi di jalur yang lain :D

Doakan saja ya, guys!



You Might Also Like

4 komentar

  1. Jadi berasa tua.. ikut smnpt udah kapan taon.. ๐Ÿ˜‚
    Mampir deehati.com juga kak~ ๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
  2. Selamat berjuang ya. Seumuran ponakan saya dirimu mas. Saya dulu juga suka bahasa asing. Dari jurusan Biologi (A2) maunya ke Sastra Jepang or Inggris. Idealis.

    Tapi bapak saya nasihatin supaya saya realistis. Targetnya 'cuma' masuk UGM. Dah. Maka saya disarankan ambil IPC, jadi mix antara IPA dan IPS. Pilihan pertama ambil Sastr Inggris. Kedua Peternakan. Ketiga Biologi.

    Qadarullah, saya diterima di Peternakan. Suka ga? Yang jelas saya nikmatin banget masa kuliah. Sambil dolan, berteman, dsb. Lulus ga? Alhamdulillaah lulus. Ilmunya kepake ga? Ilmu yang kepake adalah cara bertahan dan menghadapi situasi yang tak terbayangkan.

    Lepas kuliah, saya kerja di perusahaan periklanan.

    Ga nyambung dong???

    Hehe ..disambung2in. Yang jelas ilmu di luar bangku itulah yang bisa saya praktikkan.

    Menyesal ga kuliah di sana?

    Enggak. Teman-teman banyak yang lowprofile, ga sombong meski jadi pengusaha sukses.

    Disyukuri deh pokoknya

    Lah ini komen apa blog post?? Haha...

    Mampir balik ya mas. Semoga sukses.

    BalasHapus
  3. Wahahaha... Semangat bra...
    UGM why not??
    It is your future

    BalasHapus

Search